4. Nabi Hud AS


Kisah 25 Nabi dan Rasul

Kaum ‘Ad

Nabi Hud AS adalah putera Sam bin Nuh, jadi ia adalah cucu Nabi Nuh AS. Nabi Hud AS diutus ke tengah-tengah kaumnya yang sanga durhaka. Mereka adalah suku ‘Ad yang berbadan kuat dan besar. Suku ‘Ad bertempat tinggal di sebelah utara Hadramaut, Yaman Selatan. Kaum ‘Ad dikaruniai tanah yang subur lengkap dengan sarana irigasi yang baik. Air seolah memancar dari segenap penjuru untuk menyirami dan menyuburkan tanah pertanian dan perkebunan mereka. Berkat karunia Allah ini, mereka hidup makmur, mereka dapat membangun tempat tinggal yang indah dan megah, bangunan-bangunan dan istana-istana yanng mewah.

Kecenderungan manusia selalu lalai. Bila kemakmuran dan kemewahan sudah tercapai mereka lupa diri dan hanya memperturutkan hawa nafsunya yang tak kenal puas. Mereka lupa akan pennciptanya, mereka lupa bersyukur. Bukan Allah yang mereka sembah tetapi berhala-berhala yang mereka buat dengan “shamud,” “shada,” dan “al-haba.”


Ajaran Nabi Hud Kepada Kaum ‘Ad

Nabi Hud adalah seorang yang berlapang dada, berbudi tinggi, pengasih, penyantun, sabar namun cerds dan tegas. karena kesesatan kaumnya yang semakin menjadi-jadi, Nabi Hud As menyeru mereka menyembah Allah dan meninggalkan sesembahan berhala dan batu. Allah SWT berfirman:

4_1 QS Al-Araf 65

Artinya: “Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum ‘Ad saudara mereka, Hud. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Maka mengapa kamu tidak bertaqwa kepada-Nya?” (QS. Al-A’raf: 65)

Dengan penuh ikhlas dan sabar Nabi Hud As menyeru ummatnya yang telah sesat. “Wahai kaumku, kalian telah menempuh jalan yang keliru dan sesat. Batu-batu berhala yang kalian sembah tidak bisa berbuat apa-apa. Tidak mampu memberikan kebaikan maupun kemelaratan. Hanya Allah yang pantas kalian sembah. Dialah yang memberikan rizki berlimpah ruah sehingga kalian dapat hidup makmur di muka bumi ini. Allah yang menghidupkan kita dan mematikan kita. Ingatlah, Allah akan menghidupkan kembali di akhirat guna mempertanggung jawabkan perbuatan kita di muka bumi. Siapa yang beramal baik akan mendapat pahala surga yang penuh dengan kenikmatan. Sebaliknya siapa yang berbuat jahat dan kemaksiatan akan menerima siksa dan penghinaan.”

Ajakan Nabi Hud ini malah dilecehkan oleh kaumnya. mereka berkata: “Mana bisa orang yang mati akan hidup kembali. Itu hanya omong kosong dan bualanmu saja. Orang hidup hanya sekali. Susah senang ya hanya di muka bumi ini. Kalau sudah mati ya sudah, tidak ada urusan lagi.”

Mereka bahkan berani mencerca Nabi Hud. Dan perbuatannya makin keterlaluan. Kemaksiatan merajalela. Mereka tidak mau menerima Nabi Hud sebagai utusan Allah bahkan mengejeknya, sebagai orang bodoh tidak berakal. Kisah tentang perilaku kaum ‘Ad terhadap Nabi Hud As dan ajakannya untuk beriman dan beribadah kepada Allah serta bersyukur kepada-Nya terdapat pada Al-Qur’an Surat Asy-Syu’ara ayat 123-138.

Adzab Bagi Kaum ‘Ad

Allah menurunkan adzab atas kedurhakaan mereka. Bangsa ‘Ad kemudian ditimpa musim kemarau panjang selama tiga tahun. Tak ada setetes hujan sama sekali dalam kurun itu. Rusaklah lahan pertanian dan perkebunan yang mereka banggakan selama ini. Bahaya kelaparan mengancam di mana-mana. Dalam keadaan demikian Nabi Hud masih berkenan memberikan peringatan kepada kaumnya agar dan menyeru mereka agar segera bertaubat. Allah SWT berfirman:

4_2 QS Hud 52

Artinya: “(Nabi Hud As berkata) “Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhanmu lalu bertaubatlah kepada-Nya, niscaya Dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu, dan Dia akan menammbahkan kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa.” (QS. Hud: 52)

Karena hebatnya keingkaran kaum ‘Ad terhadap ajaran Nabi Hud As maka jatuhlah keputusan Allah terhadap mereka. Bagaimana gagah beraninya manusia di muka bumi ini, apabila datang siksaan Allah, maka semuanya pun akan binasa, seketika itu. Tiba-tiba terlihat di langit awan yang hitam terbentang panjang. Semua mata penduduk melihat ke atas. Maka berkatalah mereka yang ingkar. “Lihatlah awan itu. Sebentar lagi hujan akan turun untuk menyiram tanah dan tanaman-tanaman kita, dan memberi minum kepada bintang-binatang ternak kita.” Nabi Hud As berkata kepada mereka: “Itu bukan awan Rahmat, tetai awan yang membawa angin Samun, yang akan membinasakan kamu semuanya, angin yang penuh dengan adzab yang amat pedih.”

Kemudian mulailah angin berhembus dengan dahsyat. Binatang-binatang ternak mereka berhamburan keluar dan terbang dibawa angin. Begitu pula semua benta milik mereka. gunung-gunung pun menjadi hancur. Mulailah kaum ‘Ad merasa takut dan berlarian kesana-kemari untuk mencari perlindungan. Mereka masuk ke rumah masing-masing. Selama delapan hari tujuh malam angin siksaan itu bertiup hebat, sehingga kaum ‘Ad roboh bergelimpangan dan mati seperti pohon-pohon yang tumbang. Allah SWT berfirman:

4_4 QS Al-Haqqah 6-8

Artinya: “Adapun kaum ‘Ad maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang, yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam delapan hari terus menerus; maka kamu lihat kaum ‘Ad pada waktu itu mereka mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul-tunggul pohon korma yang telah kosong (lapuk). Maka kamu tidak melihat seorangpun yang tinggal di antara mereka.” (QS. Al-Haqqah: 6-8)

Sementara itu, Nabi Hud As beserta pengikutnya yang beriman berada di dalam keselamatan. Allah SWT berfirman:

4_5 QS Hud 58

Artinya: “Dan tatkala datang adzab Kami, Kami selamatkan Hud dan orang-orang yang beriman bersama dia dengan Rahmat Kami; dan Kami selamatkan (pula) mereka (di akhirat) dari ‘adzab yang berat.” (QS. Hud: 58)

Pelajaran yang Dapat Diambil dari Kisah Nabi Hud As

1. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Bila Allah hendak menurunkan bencana kepada suatu kaum, tidak ada seorangpun yang dapat menghalangi.

2. Allah akan mengadzab orang yang ingkar dan durhaka kepada-Nya, serta akan memberikan pahala dan balasan yang setimpal bagi orang yang taat dan patuh kepada-Nya.

3.Kekayaan dan kekuasaan hendaknnya tidak membuat kita lupa kepada Allah, bahkan memacu kita untuk semakin dekat dengan Allah.

Sumber: Judul Buku : Kisah 25 Nabi dan Rasul
Penyusun : Mahfan S.Pd
Penerbit : Sandro Jaya Jakarta

About Iwan Lemabang

aku hanya manusia biasa yang tak luput dari salah dan dosa. LEMABANG 2008

Posted on 2011/10/16, in Pustaka Islam. and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: