Manfaat dan Keutamaan Belajar Tahsin Al-Qur’an


Manfaat dan Keutamaan Belajar Tahsin Al-Qur'an

Oleh : Munirul Ihwan, S.Ag, M.Si
Anggota Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) Sumsel

“Perumpamaan orang mukmin yang membaca Al-Qur’an adalah seperti bunga utrujjah, baunya harum dan rasanya lezat. Sebaliknya orang mukmin yang tidak suka membaca Al-Qur’an adalah seperti buah korma, baunya tak begitu harum, tetapi manis rasanya. Sedangkan orang munafik yang membaca Al-Qur’an ibarat sekuntum bunga, berbau harum tapi pahit rasanya dan orang munafik yang tidak membaca Al-Qur’an tak ubahnya laksana buah hanzalah, tidak berbau dan rasanya pahit sekali.” (HR Bukhari dan Muslim)

Setiap yang bernama mukmin yakin bahwa membaca Al-Qur’an saja sudah termasuk amal yang sangat mulia dan akan mendapat pahala berlipat ganda, sebab yang dibacanya itu adalah Kitab Suci Ilahi. Al-Qur’an adalah sebaik-baik bacaan bagi orang mukmin, baik di kala senang maupun susah, di saat gembira atau di saat sedih. Malahan membaca Al-Qur’an itu bukan cuma amal dan ibadah, tapi juga menjadi obat dan penawar bagi orang yang gelisah jiwanya.

Pada suatu ketika datanglah seseorang kepada sahabat Rasulullah SAW yang bernama Ibnu Mas’ud, meminta nasehat. Katanya: “Wahai Ibnu Mas’ud, berilah nasehat yang dapat kujadikan obat bagi jiwaku yang gelisah. Dalam beberapa hari ini aku merasa tidak tentram, jiwaku gelisah, pikiranku kusut; makan tak enak, tidur pun tak nyenyak.”

Maka Ibnu Mas’ud menasehatinya. Katanya: “Kalau penyakit itu yang menimpamu, maka bawalah hatimu mengunjungi tiga tempat yaitu ke tempat orang membaca Al-Qur’an, engkau baca Al-Qur’an atau engkau dengar baik-baik orang yang membacanya; atau engkau pergi ke majelis pengajian yang mengingatkan hati kepada Allah; atau engkau cari waktu dan tempat yang sunyi, di sana engkau berkhalawat; menyembah Allah. Umpama di waktu tengah malam buta, di saat orang sedang tidur nyenyak, engkau bangun mengerjakan shalat malam, meminta dan memohon kepada Allah ketenangan jiwa, ketentraman pikiran dan kemurnian hati. Seandainya jiwamu belum juga terobati dengan cara ini, engkau minta kepada Allah, agar diberinya hati yang lain, sebab hati yang kamu pakai itu bukan lagi hatimu.”

Setelah orang itu kembali ke rumahnya, diamalkannyalah nasehat Ibnu Mas’ud itu. Dia pergi mengambil wudhu kemudian diambilnya Al-Qur’an, terus dibaca dengan hati yang khusyu’. Selesai membaca Al-Qur’an berubahlah kembali jiwanya, menjadi jiwa yang aman dan tentram, pikirannya tenang, kegelisahnya hilang, lenyap sama sekali.

Tentu, kata M Humaidi S.pd.I, mengutip pendapat para ulama ahli qiraat, dalam bukunya Pelajaran Tajwid dari Teori Sampai Praktek, saat membaca ayat suci Al-Qur’an kita harus memperhatikan masalah kesopanan alis etika, sebagaimana terangkum berikut ini:

Pembaca Alquran hendaklah bersungguh-sungguh dalam mengagungkan Al-Qur’an.

Sebelum membaca Al-Qur’an diharuskan melakukan wudhu’ (jika memegang Al-Qur’an).

Membaca doa sebelum memulai membaca Al-Qur’an.

Disunnahkan membaca Isti’adzah dan Basmallah sebelum memulai memnaca ayat-ayat suci Al-Qur’an.

Disunnahkan memilih tempat-tempat yang bersih untuk membacanya.

Diwajibkan menggunakan tajwid. Tanpa menggunakan tajwid hukumnya haram. Sebab, membaca Al-Qur’an dengan tajwid itu hukumnya fardhu ‘ain.

Dianjurkan membaguskan suaranya, sebab suara yang bagus dan merdu bisa menambah keindahan uslubnya Al-Qur’anulkarim.

Diwajibkan berniat dengan ikhlas karena Allah SWT semata-mata agar mendapat keridhaan dan pahala-Nya, dan berusaha menghindari maksud-maksud untuk mencari keuntungan dunia dan kemenangan dalam musabaqah.

Pembaca Al-Qur’an wajib tawadhu’.

Disunnahkan membacanya dengan tartil.

Disunnahkan membersihkan mulut dengan wangi-wangian dan paling utamanya adalah memakai siwak.

Disunnahkan untuk memperhatikan arti dan kandungan Al-Qur’an, sehingga apabila sampai kepada ayat tasbih, dibacalah tasbih dan tahmid serta bila sampai kepada ayat azab, mohonlah perlindungan kepada-Nya.

Disunnahkan untuk mendengarkan dan memperhatikan bacaan Al-Qur’an dengan khidmat dan khusyu’ agar mendapat rahmat dari Allah SWT.

Disunnahkan bersedih hati (menangis) bagi para pembaca dan yang mendengarkan apabila sampai kepada ayat-ayat adzab.

Disunnahkan membaca shalawat kepada Nabi SAW bagi pembaca dan yang mendengarkan bacaan Al-Qur’an, ketika sampai kepada ayat-ayat yang menyebutkan nama Nabi Muhammad SAW.

Hindari memutus ayat hanya karena mau bicara dengan orang lain.

Disunnahkan berpakaian rapi dan bagus serta menutup aurat dan memakai wangi-wangian.

Disunnahkan membaca doa Khatmil Al-Qur’an baik sesudah maupun sebelum khatam 30 juz.

Perihal keutamaan dan kelebihan membaca Al-Qur’an, Rasulullah SAW telah mengatakan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim:

“Ada dua golongan manusia yang sungguh-sungguh orang dengki kepadanya, yaitu orang yang diberi oleh Allah SWT kitab suci Al-Qur’an ini, dibacanya siang dan malam; dan orang yang dianugerahi Allah kekayaan harta, siang dan malam kekayaan itu digunakannya untuk segala sesuatu yang diridhai Allah SWT.”

Khalid bin Basyir dari al-Husain bin Ali dari Nabi SAW bersabda:

“Siapa yang membaca Al-Qur’an dalam sembahyang sambil berdiri maka ia mendapat pahala untuk tiap huruf seratus hasanat dan siapa yang membaca Al-Qur’an sembahyang sambil duduk maka ia mendapat pahala untuk tiap huruf lima puluh hasanat, dan siapa membaca Al-Qur’an bukan dalam sembahyang, ia mendapat pahala untuk tiap huruf sepuluh hasanat, dan siapa yang mendengar bacaan Kitab Allah benar-benar ingin mendapat pahala dari-Nya, maka akan dicatat untuknya pada tiap huruf satu hasanat, dan siapa yang membaca Al-Qur’an hingga khatam maka ia mendapat kesempatan doa mustajab yang adakalanya segera di dunia atau kelak di akherat.”

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca Kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi.” (QS. Faathir” 29)

Dari Aisyah ra, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda:

“Orang yang membaca Al-Qur’an dan ia pandai (hafal) dalam membacanya, ia akan bersama para malaikat yang menjadi utusan yang mulia lagi suci. Sedangkan orang yang membaca Al-Qur’an tetapi ia terbata kesulitan serta kesukaran dalam membacanya, ia akan memperoleh dua pahala.” (HR: Bukhari dan Muslim, at-Tirmidzi Abu Daud dan Al-Darimi)

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Tahsinul Qur’an atau memperbaiki bacaan Al-Qur’an adalah indikasi dari keimanan seorang muslim. Seorang muslim yang tidak berusaha memperbaiki bacaan Al-Qur’annya — membaca seadanya saja –, maka keimanannya terhadap Al-Qur’an sebagai kitabullah patut diragukan. Karena bacaan yang bagus adalah cerminan rasa keyakinannya kepada wahyu Allah yang agung ini.

Tentang hal ini, Allah SWT berfirman dalam QS Surat Al-Baqarah 121 yang artinya kurang lebih begini:

“Orang-orang yang diberikan al-Kitab (Taurat dan Injil) membacanya dengan benar. Mereka itulah orang-orang yang mengimaninya. Dan barangsiapa yang ingkar kepada Al-Kitab, maka merekalah orang-orang yang merugi.”

Walaupun ayat ini menyinggung kaum Ahlul Kitab yang terdiri dari kaum Yahudi dan Nasrani, tetapi sebagian besar para mufassirin menyebutkan bahwa khitob (seruan) ayatnya bersifat umum. Termasuk di dalamnya juga ditujukan kepada umat Islam yang berkitab sucikan Al-Qur’anulkarim. Hal ini juga diperkuat oleh kaidah ushul fiqh: “Ibrah (pelajaran) itu dilihat dari umumnya lafaz, bukan dari sebab yang khusus.”

Maka itu wajib hukumnya bagi setiap muslim dan muslimah untuk memperhatikan bacaan Al-Qur’annya. Ini dikarenakan tilawah yang baik akan mempengaruhi kualitas ibadah kita di sisi Allah SWT. Contohnya, dalam shalat jamaah bagi kaum laki-laki muslim. Bacaan Al-Fatihah yang tidak baik dan berantakan dapat menyebabkan shalat jamaah menjadi tidak sempurna yang pada gilirannya akan mempengaruhi kualitas shalat kita di sisi Allah SWT. Diterimakah atau ditolak? Bisa dipastikan dengan tilawah yang tidak beres dan buruk itu ibadah shalat kita menjadi cacat dan berpeluang besar tidak diterima di hadapan Allah SWT.

Dengan kata lain, menurut tinjauan ilmu ushul fiqh, mereka yang tidak mau memperbaiki tilawah Al-Qur’an menjadi lebih baik dan sesuai dengan kaidah tajwid, maka akan dimasukkan kategori orang-orang yang lalai dan tidak memperdulikan Kitabullah ini. Sebagai seorang muslim tentu kita tak ingin dimasukkan ke dalam golongan orang merugi seperti halnya kedua Ahlil Kitab tadi hanya karena lalai dan tidak memiliki ihtimam (perhatian) terhadap kitab suci kita ini.

Tajwid berasal dari kata jawwada, yujawwidu, tajwidan yang maknanya membaikkan atau membuat bagus. Menurut bahasa (lughawi) adalah membaguskan sesuatu. Sedangkan menurut istilah bermakna mengucapkan sesuatu bunyinya huruf dengan benar dan bagus.

Para ulama spesialis Al-Qur’an mendefinisikan tajwid sebagai mengeluarkan atau mengucapkan huruf-huruf menurut hak aslinya satu persatu, sambil tiap-tiap huruf diucapkan menurut ucapan bunyi aslinya dan menurut haknya, secara sempurna dengan suara yang tidak dipaksakan.

“Barangsiapa yang hendak membaca Al-Qur’an dengan suara beralun dan gemulai sebagaimana Al-Qur’an diturunkan itu dibacanya menurut bacaan Ibnu Ummi ‘Abd,” kata Ibnu Mas’ud. Dia menambahkan lagi, “Tajwidkanlah olehmu membaca Al-Qur’an itu.”

Imam Jazari, seorang ulama dan pakar Tajwid Al-Qur’an berujar dalam matan ‘Al-Jazari’-nya, bahwa membaca Al-Qur’an dengan tajwid adalah sebuah keharusan. Siapa yang tidak mentajwidkan Alquran maka ia berdosa. Karena dengan tajwid Allah menurunkannya dan demikianlah ia sampai kepada kita juga dengan tajwid.

Tujuan mempelajari ilmu tajwid, kata M Humaidi, agar kita dapat membaca Al-Qur’an dengan benar dan fasih, jelas dan tartil sehingga bacaan bisa benar dan seragam.

“Dan bacalah Al-Qur’an itu dengan tartil.” (QS. Al-Muzammil: 4)

Dengan bacaan yang benar dan fasih serta tartil kita sudah terlepas dari tuntutan dan tentu saja akan memperoleh pahala dan ridha dari Allah SWT.

Dalam sebuah hadits berderajat shahih yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, seperti yang tersebut dalam hadits Arbain Nawawiyyah, Rasulullah SAW bersabda:

“Bacalah, naiklah (ke atas surga) dan bacalah dengan tartil sebagaimana kami dulu pernah membacanya di dunia. Karena sesungguhnya kedudukanmu di surga terdapat pada akhir ayat yang kamu baca.”

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Manfaat lain dari Tahsinul Qur’an adalah dapat merangsang hati untuk melakukan tadabbur (perenungan) ayat yang sedang dibaca. Hanya dengan tilawah yang baik dan suara yang bagus lantunan suara ayat-ayat suci Al-Qur’an menjadi indah, meresap dan menggerakkan pikiran si pembacanya.

Sebaliknya bacaan yang masih belum baik dan berantakan justru membuat keindahan mukjizat Al-Qur’an menjadi hilang. Akibatnya tilawah Al-Qur’an pun mengendur. Inilah dampak negatif tilawah yang serampangan dan tanpa bimbingan dari seorang guru.

Sebagai umat Islam, penulis mengajak kepada semua kita para ikhwan, mari mulai hari ini jangan pernah berhenti memperbaiki tilawah Al-Qur’an kita dengan menghadiri pengajian pendalaman Al-Qur’an atau mendatangkan guru mengaji ke rumah kita dan untuk anak-anak mari kita masukkan mereka ke lembaga Taman Pendidikan Al-Qur’an (TP Al-Qur’an) yang sudah tersebar hampir di setiap masjid. Ini semua harus dilakukan karena memperbaiki tilawah Al-Qur’an menjadi lebih baik adalah kewajiban setiap muslim dalam mengimani dan bermuamalah dengan Allah SWT. Dan karena Al-Qur’an adalah jantungnya Islam.

Akhirnya, semoga Allah SWT memasukkan kita ke dalam golongan orang-orang yang membuktikan imannya kepada Al-Qur’an dengan senantiasa memperbagusi bacaannya dalam rangka mendekatkan diri kepada-Nya, sehingga kita akan mendapatkan kebahagiaan di dunia dan akherat. Amin ya robbal alamin.

Editor : Bedjo
Sriwijaya Post – Jumat, 25 Mei 2012

About Iwan Lemabang

aku hanya manusia biasa yang tak luput dari salah dan dosa. LEMABANG 2008

Posted on 2012/07/09, in Buletin Dakwah and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: